Pages

Merah Jingga 6 - SasuFemNaru Fanfic



Merah Jingga 6
Misi menyelamatkan Sasuke


Naruko berasa seperti masa cepat sahaja berlalu dan kini sudah tiba giliran Sasuke dilelong. Sebelum itu Ino Yamanaka telah mengabaikan tugasnya sebagai pengacara majlis dengan membida Sai Root dengan jumlah 70,000 yen. Naruko tidak sangka pegawai polis yang kuat bercakap tanpa filter itu ada peminat. Mungkin Ino merupakan teman wanitanya. Dia hanya beranggapan mungkin ada nilai-nilai positif lain dalam diri Sai yang disukai Ino.


“Kini giliran lelongan jejaka keenam malam ini, Sasuke Uchiha!”


Semua hadirin bersorak dengan pengumuman itu. Sasuke naik ke atas pentas dengan wajah penuh yakin. Naruko ingin sahaja membaling kasutnya pada Sasuke. Padahal Sasuke sangat marah kerana dipaksa ke majlis itu, tapi kini dia sangat santai di atas pentas untuk dilelong.


“Ya, senyuman yang merentap jiwa anak-anak muda Konoha,” ujar Chouji mengusik hadirin majlis.


Sakura pula bersorak dengan bingit di sebelah Naruko. Naruko tertanya-tanya adakah sepanjang dia tiada di Konoha, pernahkah Sasuke dan Sakura berpasangan? Namun, mereka tidak kelihatan seperti pasangan kekasih pada malam ini. Adakah Sasuke punya teman wanita, mengapa dia tidak ajak temannya malam ini?


“Ok kita mulakan bidaan, siapa mahu mula?” Chouji melihat ada lebih kurang sepuluh paddle bida dinaikkan dan mula bertanya seorang pembida demi seorang pembida.


“30,000!” pembida no 29 menjerit.
“35,000!” pembida no 40 menaikkan bidaan.


Naruko berasa gementar dan terfikir bagaimana dia mahu membida.


“40,000!” pembida no 15 pula.


“45,000!” pembida no 3 menaikkan harga


Semakin lama semakin tinggi harga ditawarkan dan Chouji dan Ino bertepuk tangan bagi menggalakkan lagi pembida meningkatkan harga mereka.


Naruko yang teruja dengan suasana terus mengangkat tangan, “Saya bida 70,000 untuk Sasuke!”


Sasuke yang kelihatan bersahaja di atas pentas terus berdiri tegak dan memandang ke arah Naruko. Sakura pula menjerit, “Yeah Naruko dah menunjukkan belangnya!”


Dengan pantas lima pembida lain mencabar bidaan Naruko dengan jumlah bidaan 80,000, 85,000, 90,000, 93,000 dan 97,000 ribu.


Ino menjerit dan Chouji bertepuk tangan sambil mengumumkan bidaan terkini, “Nampaknya bidaan Sasuke paling tinggi setakat ini pada 97,000 yen. Ada mahu beri cabaran lagi pada bidaan ini?”


“Saya bida 111,111 untuk dia,” umum Datuk Seri Mei Terumi. Seluruh dewan berpaling kepada wanita yang berada di tengah-tengah hadirin.


“Maaf, saya baru berkesempatan hadir. Ada pertemuan penting. Tapi saya sudah tiba untuk memenangi seorang jejaka malam ini.”


Sasuke mengerutkan dahinya dan memandang Naruko. Dia mengangkat keningnya dan memandang Naruko dengan penuh harapan.


Sakura pula mengetap bibirnya dan terus berbisik kepada Naruko. “Cepatlah bida Naru. Aku harap kau berjaya, cepat teruskan bidaan.”


Naruko mengangguk dan dengan gugupnya menyambung bidaan, “Saya bida 120,000 untuk Sasuke.”


“Ok, masih ada lagi yang berani cabar No 7, Datuk Seri Mei? Selamat malam Datuk, kita ada 6 lagi jejaka selepas ini. Peringatan mesra ya hadirin, kita hanyalah untuk beramal malam ini dan harap tidak menjadikan ini persaingan hebat antara kita. Ok, kita sambung lagi sudah 120,000 kini untuk Sasuke. Ada mahu cabar bidaan ini?”


Puan Sri Mei senyum dan terus membida, “125,000 yen!”

“Saya bida 135,000 yen untuk Sasuke Uchiha!” Naruko kata. Dia mendapat keberanian kerana dia pantang dicabar, dia perlu berjaya dalam mengelakkan Sasuke daripada jatuh ke tangan wanita kaya itu.


“Ya, ada siapa mahu cabar?” tanya Ino.


Semua hadirin senyap dan menanti Datuk Seri Mei. Naruko berpaling ke arah wanita berstatus VIP itu. Rupanya pembantunya sedang berbisik kepadanya. Selesai mereka berbisik wanita anggun bergaun biru itu berkata. “Saya tidak mahu membida lagi kerana saya dengar Itachi Uchiha ada di sini ya malam ini.”


Dewan bersorak dengan pertanyaan itu dan Chouji mengangguk. “Ok, dengan itu kita mulakan untuk tutup bidaan buat Sasuke. Jika ada sesiapa mahu cabar, masih sempat ya.”


“Bidaan 135,000 satu untuk Sasuke!” umum Chouji. Namun hadirin senyap.
“Bidaan 135,000 dua untuk Sasuke!” umum Chouji. Namun hadirin seakan disumpah menjadi patung, tiada yang tampil untuk membida.
“Bidaan 135,000 tiga dan terakhir untuk Sasuke!” umum Chouji. Namun tiada bidaan lain.
“Oleh itu bidaan ini dimenangi oleh no 9, saudari Naruko Uzumaki,” jerit Chouji. Dia mengangkat tangannya dan menunjukkan tangannya ke arah Naruko yang sedang berdiri terpinga-pinga.


Saat itu mata Naruko memandang ke arah Sasuke dan jejaka itu mengangkat tangan ke atas tanda berjaya dan terus tersenyum lebar. Sakura yang daripada tadi bersorak memerangkap Naruko dalam rangkulan sebelum melepaskkannya.


Daripada atas pentas suara Ino pula berkata, “Kita bagi peluang kepada hadirin untuk berehat, saudara dan saudari boleh ke meja buffet untuk sajian ringan. Dan seterusnya kita melelong Aburame Shino, waris perniagaan madu lebah dan anak kepada Mrss Konoha 1994. Dia bekerja sebagai seorang peguam dan kini memiliki firma di Tokyo.”


Naruko sudah tidak mengendahkan sesi bidaan itu apabila dia mendapati bahawa Sakura ternyata betul. Dia memenangi bidaan ke atas Sasuke1 Dia tertanya-tanya apa yang dia perlu buat selepas itu. Adakah dia perlu membawa Sasuke ke mana mana? Chouji dan Ino ada menyebut makan malam tadi?


Tiba-tiba tangannya ditarik. Rupanya sepupu Naruko, Karin Uzumaki muncul di hadapannya dan memeluknya.


“Hey cousin, jom kita minum. Tak sangka kau di sini” ujar Karin sinis.


“Eh, aku dipaksa,” kata Naruko. Dia tidak mahu Karin beranggapan bahawa dia sengaja merahsiakan kehadirannya.


Tiba-tiba Sasuke sudah berada di sisi mereka. “Jom minum,” pelawa Sasuke sambil dia menjeling Karin.


“Ah aku faham dah,” Karin ketawa.


Naruko menjegilkan mata kepada Karin dan bertanya, “Kau bida siapa malam ini?”


“Seseorang yang aku benci, dan tak suka. Dia baru berpindah ke sini untuk sambung belajar Masters di Konoha U. Namanya Suigetsu Hozuki.”
“Ok,” Naruko tersenyum sinis pula. Dia tahu Karin pasti sebenarnya suka kepada Suigetsu ini.


“Jaga dia baik-baik ya Sasuke, aku akan pantau korang,” ujar Karin sambil ketawa. Kemudian sepupunya itu berlalu pergi.


“Kau dah makan?” tanya Sasuke.


“Dah, aku makan bersama Sakura. Mmm, aku mahu pulang untuk berehat. Hari ini agak sibuk di pejabat dan aku rasa amat penat pula,” kata Naruko, sambil cuba menyembunyikan gugupnya.


Sasuke tersenyum kecil dan mereka berjalan menuju ke pintu utama. Sakura sudah hilang entah ke mana, tidak ada pula dia mengekor Sasuke dan Naruko kali ini. Naruko tercari-cari di mana rakan mereka itu. Sebagai tuan rumah Sakura mungkin banyak tanggungjawab malam ini, Naruko fikir dia mungkin perlu datang untuk berborak dengan Sakura lain kali sahaja ketika kawannya itu tidak sesibuk malam ini.


“Jom ambil angin dahulu sebelum pulang, lama tak melepak dengan kau,” pelawa Sasuke.


Mereka berjalan keluar daripada rumah itu dan turun ke anjung. Sasuke berhenti di pagar batu yang mengepung anjung rumah Sakura.


“Kau kelihatan cantik malam ini. Aku tau Sakura akan bida aku sehingga selesai, tapi rupanya kau yang akan membida aku.”


“Ah itu, Sakura yang paksa. Lagipun bukan duit aku, duit...”


“Haha duit Mama aku. Tapi itu biasa, kadang2 aku bida diri aku tapi suruh Sakura yang bida. Hmm, kami selalu buat macam ini,” Sasuke tertawa.


“Dah tu yang kau marah sangat tadi kenapa?” tanya Naruko. Dia tidak faham kenapa Sasuke sangat marah jika dia biasa dengan perkara begini.


Sasuke melihat bulan yang tertutup dek awan di langit. Dia menghembus nafasnya dengan agak kuat dan menggosok-gosok tangannya demi untuk mendapatkan haba kerana malam semakin sejuk pula.


“Aku boring datang sorang-sorang, sudahlah dipaksa. Tapi malam ini aku tak boring sangat,” kata jejaka itu.


“Hah, yelah tu,” sindir Naruko. Dia turut melihat bulan. Malam ini bulan tidaklah penuh dan tersembunyi di sebalik awan.


“Aku selalu ingin lari daripada semuanya semasa muda, namun Konoha tetap berada di sini. Setelah lama-lama aku tidak dapat nafikan bahawa di sinilah di mana hati aku berada walau sejauh mana aku cuba lari. Kau pula bagaimana?” tanya Sasuke.


Naruko senyum pada mulanya, membiarkan kata-kata Sasuke berlalu di hati dan fikirannya. Kemudian dia menjawab, “Tugas membawa aku ke merata dunia. Lebih banyak pengetahuan aku kutip lebih untung majikan aku dan dunia polis. Dunia semakin global, cabaran kami sebagai pemegang amanah menjaga undang-undang juga semakin pelbagai. Konoha masih sebahagian daripada diriku walau jauh aku berhijrah kerana di sini aku mengenali rakan-rakan macam kau dan Sakura.”


Sasuke berpaling kepada Naruko dan bertanya, “Bolehke kalau aku nak melawat kau di Suna apabila kau pulang nanti?”


Naruko senyum dan menjawab, “Boleh je. Prents aku anggap kau perfect, asyik tanya bila nak ajak datang.


“Begitu, walau setelah 12 tahun?” tanya Sasuke. Tiba-tiba pipi jejaka itu bertukar pink.


Naruko mendekati Sasuke dan mencuit pipi jejaka itu, “Kau dah kenapa? Kali terakhir aku nampak kau blushing begini ialah apabila kau ternampak Karin hanya memakai baju dalam semasa kau datang ke rumah aku tanpa sebarang pengumuman.


Sasuke cepat-cepat menepis tangan Naruko, “Ah tidak ada apa.”


Naruko tertawa sambil cepat-cepat menarik tangannya kembali sebelum Sasuke sempat menepis.


“Jika kau ada masa terluang, telefon aku?” Sasuke mengeluarkan kad namanya dan memberinya pada Naruko.


Naruko mengambil kad itu dan berkata, “Ya kan. Entah bila kita boleh berjumpa.”


Sasuke tersenyum sinis dan mara ke arah gadis itu. Naruko memandang ke arahnya dan Sasuke menghadiahi gadis itu dengan ciuman di pipinya. Sejurus ciuman itu singgah di pipi Naruko, Sasuke berkata, “Terima kasih untuk malam ini.”


Naruko terkebil-kebil dengan apa yang baru terjadi. Selama dia hidup tidak pernah ada mana-mana jejaka yang bukan keluarga menciumnya. Dia masih terdiam dalam kekeliruan sehinggalah Sasuke berkata, “Jomlah kita pulang, cuaca makin sejuk ni.”


Naruko terus automatik mengikut Sasuke meninggalkan anjung rumah Sakura. Perjalanan baliknya akan menjadi sangat janggal.

Oh tidak!

My first proper digital arts

This is my first digital art using Huion Tablet & Pen with Gimp 2.0.
It's a Fanfiction art so yeah, it's something a non ff reader would not recognize.



SasuFemNaru




MinaKushi

Merah Jingga 4 - SasuFemNaru Fic



Bab 4

Aku nampak cantik?

Naruko membelek aturcara majlis itu. Matanya terjegil apabila dia sampai ke acara ketiga. “Ah, ada charity auction jejaka terhangat Konoha. Hahahha, jadi kau marah-marah kerana Sakura akan ‘melelong’ kau untuk tabung amal rupanya," dakwa Naruko.

Sasuke hanya mendengus. “Acara yang sangat seksis,” komplen jejaka itu.


“Untuk amal kan, bukan selalu.” Naruko kemudian ketawa apabila mendapati dakwaannya tepat.


Kereta mereka memasuki perkarangan sebuah rumah tiga tingkat. Ada beberapa kereta mewah diletakkan di hadapannya. Naruko tidak ingat jika rumah Sakura memang sebesar ini sebenarnya tapi setelah 12 tahun macam-macam perubahan boleh berlaku.

Mereka keluar daripada kereta dan menuju ke arah belakang rumah. Naruko pelik kenapa mereka ke bahagian belakang, bukankah sebagai tetamu mereka perlu masuk melalui pintu hadapan? Namun dia enggan bertanya dan hanya mengikuti Sasuke. Sampai di sebuah pintu Sasuke membunyikan loceng dan seorang wanita yang Naruko tidak kenali menyambut mereka.


“Selamat malam Tuan Uchiha, inikah tetamunya?” ujar wanita itu.

"Selamat malam Miranda, ini Naruko teman saya untuk majlis malam ini. Tolong bantu siapkan dia ya," pinta Sasuke.

Wanita itu segera memegang bahu Naruko dan menariknya masuk ke dalam rumah dan ke arah sebuah bilik. Sasuke mengikuti mereka daripada belakang.


Miranda berhenti di sebuah bilik yang penuh dengan dress dan costume jewellery lalu berkata, “Tinggalkan dia dengan saya, saya rasa saya ada dress yang sepadan dengan warna matanya.”


Sasuke mengangguk dan berpesan pada Naruko, "Aku paksa kau hadir ke sini berpakaian macam ini sahaja, tapi aku rasa mungkin kau mahu menukar baju yang lebih sesuai untuk malam ini.”

Naruko mengerutkan wajahnya, dia hairan kenapa dia harus mengikut cakap Sasuke tanpa sebarang bantahan. Namun Sasuke yang melihat perubahan di wajah Naruko cepat-cepat memujuknya.


“Baiklah. Aku akan belanja kau Ichiraku Ramen. Syaratnya tolong jadi teman aku untuk malam ini sahaja Naruko, please?”


“Kau hutang aku ramen untuk makan malam selama sebulan ya?” mohon Naruko.


“Apa-apa sajalah,” ujar Sasuke tersenyum, dan kemudian dia beredar.
Naruko tertarik dengan perkataan ramen. Namun sebaik sahaja dia sedar permintaannya itu baru dia sedar bahawa dia perlu menemui Sasuke setiap malam untuk menuntut janjinya. Naruko agak menyesal, namun dia tidak pernah katakan tidak kepada ramen.


Ah bodohnya aku, getus hati Naruko.


………………………………………………………………
Dua puluh minit kemudian

"Wei, berangan apa?" Sasuke menarik lengan Naruko untuk menarik perhatiannya. "Macam mana kau jadi polis pun aku tak taulah Naruko, penjenayah boleh suka-suka hati lalu di sebelah dan kau tidak perasan," Sasuke menyindir. Namun di bibir jejaka itu terukir senyuman lebar.
Naruko menjeling tajam pada Sasuke dan mengabaikan komen jejaka itu. Gadis itu kembali memerhatikan penampilannya dalam cermin. Tadi dia keluar hotel memakai t-shirt dan jeans sahaja namun kini dia berpakaian gaun malam warna biru pastel dan rambutnya kemas didandan sesuai dengan majlis malam itu. Naruko pun sebenarnya terperanjat dengan perubahan dirinya setelah didandan Miranda.

“Kau nampak anggun, tak perlu tengok lama-lama, dah jom. Majlis nak bermula,” tegur Sasuke.


Naruko mengangguk dan melihat imejnya dalam cermin buat kali terakhir.


"Tuan puteri, jom," pelawa Sasuke lagi. Tutur katanya kali ini lebih lembut pula dan Naruko mengangkat keningnya kehairanan.


Kemudian Sasuke menawarkan lengannya kepada Naruko, namun gadis itu bertanya, “Buat apa ni?”

Sasuke mengambil tangan Naruko dan memaksa tangan itu berpaut pada lengannya, “Tangan kau berpaut pada lengan aku ini, sebab kita perlu masuk ke dewan utama. Aku dah beritahu Sakura kau pun ada malam ini.” ujar Sasuke tegas.

“Oh, oh ya,” ujar Naruko sambil menggaru-garu kepalanya. Itu tabiat yang dia sendiri sudah lama tinggalkan tapi kembali pula ketika ini kerana dia berasa gementar

“Naruko sayang, berhenti garu kepala kau. Rambut tu nanti rosak, penat Miranda buat,” ujar Sasuke memperli dalam memuji. Dia kemudian berpaling kepada Miranda dan menunduk hormat, “Terima kasih Miranda, kau akan jadi jurudandan terulung apabila kau tamat belajar nanti.”


“Ahh, Tuan Uchiha, ini biasa-biasa sahaja.” Sasuke senyum dan menarik Naruko keluar daripada bilik itu.


“Jom Naru, kita dah lambat.” Sasuke terus keluar daripada bilik itu sambil menarik Naruko yang berpaut pada tangannya.


“Terima kasih Miranda,” ujar Naruko.


“Miranda itu siapa?” tanya Naruko sebaik mereka keluar bilik.


“Miranda merupakan pelajar jurusan fesyen yang tengah praktikal di butik milik Sakura, Sakura merancang untuk memgambilnya bekerja setelah dia habis belajar,” jelas Sasuke.


“Ah, Sakura dah ada butik?”


“Hmmm, jika kau hadiri reunion beberapa tahun lalu pasti kau tahu perkembangan dia,” sindir Sasuke.


“Oh,” jawab Naruko. Dia bukan sengaja tidak hadir ke reunion itu, tapi kerjayanya membataskan waktu bersosialnya. Namun Naruko tahu buang masa sahaja untuk dia mempertahankan dirinya kerana teman lelakinya yang sebelum ini juga tidak memahami kerjayanya sebagai polis. Ah lupakan kisah lalu, Naruko tidak mahu lagi ingat kisah teman lelakinya, dia harus menumpukan perhatiannya pada waktu ini.


“Berhati-hati dengan tangga nanti ya tuan puteri,” kata Sasuke.


Mereka menuruni beberapa anak tangga untuk ke dewan utama. Walaupun dia berpakaian sedia untuk berparti tapi hatinya kembali gundah. Sudah lama dia tidak ke majlis keraian berpakaian seperti orang awam, selalunya dia akan berpakaian uniform polis khas untuk ke majlis. Tiba-tiba Naruko berasa gementar. Adakah dia akan menjadi perhatian, adakah rakan-rakan lamanya akan marah kepadanya kerana sudah lama tidak balik?


Dia memandang Sasuke dan tertanya, layakkah dia datang dengan Sasuke malam ini?
Sasuke, berkulit cerah, bermata dan berambut hitam memang sentiasa menjadi tumpuan orang sejak zaman sekolah lagi. Malahan dia ada persatuan peminat tidak rasminya juga di kalangan gadis-gadis Konoha. Naruko terfikir masih wujudkah persatuan peminatnya, adakah mereka ada di sini pada malam ini? Adakah mereka akan menyerangnya seperti zaman sekolah dulu?


Pada malam ini, Sasuke memakai sepasang kot dan seluar berwarna kelabu dengan kemeja hitam di dalam. Pada Naruko dia kelihatan sangat kacak dan tatkala itu Naruko terfikir alangkah bertuahnya bagi mereka yang dapat memiliki Sasuke.


“Kau nampak anggun,” kata Sasuke. Naruko tahu Sasuke bukanlah jenis yang mudah memberi pujian dan dia memang terkesan dengan pujian itu.


Setibanya mereka di dewan, Naruko terdengar pengumuman.


“Encik Uchiha Sasuke sudah tiba di majlis, bersama si cantik manis, Cik Uzumaki Naruko. Wah, lama tak jumpa Naru!” Ino separa berteriak pada mikrofonnya sambil menepuk tangan.


“Baiklah, selamat datang sekali lagi ke Majlis Amal anjuran Yayasan Amal Konoha & Tuan dan Puan Haruno. Kami akan memulakan acara utama sebentar lagi, saya Chouji Akimichi bersama pasangan saya Ino Yamanaka, akan menemani anda sepanjang acara malam ini.”


Naruko senyum pada Chouji yang kelihatan segak berpakaian sedondon dengan Ino, tema mereka ungu pastel. Mereka berdua turut bersekolah bersamanya suatu masa dahulu. Dia tertanya-tanya siapa lagi rakan sekolahnya yang turut berada di majlis malam itu.


Daripada celah-celah tetamu, muncul Sakura yang terus merapati Sasuke dan Naruko dengan senyuman di wajahnya, “Naruko, kau ada? Kalau aku tahu kau berada di Konoha aku sudah jemput sendiri kau awal-awal. Maafkan aku, Maaf!”
“Takpe Sakura,” Naruko memegang bahu Sakura dan mereka berpelukan.


Sakura melepaskan Naruko daripada pelukannya dan berkata pada Sasuke. “Mungkin kau mahu ke pentas sekarang, acara akan bermula kejap lagi.”

Sasuke hanya mengangguk kepada Sakura dan berpaling kepada Naruko. Dia senyum dan berkata, “Maaf tuan puteri, patik ada urusan lain nampaknya.” Kemudian tanpa sebarang kata kepada Sakura dia berlalu pergi.


Setelah Sasuke meninggalkan mereka, Sakura berkata. “Dia sangat marah rupanya ya?”


“Ahh, mengenai acara utama lelongan amal jejaka ya?” tanya Naruko.


“Ya,” Sakura menjawab girang. “Dia tak layan pun aku, dan hanya bersikap gentleman pada kau, ya. Perangai macam budak-budak. Hahahha, lagi aku suruh dia berperangai elok, lagi dia buat perangai yang hipokrit macam tu.”


“Apa khabar Sakura?” ucap Naruko.


“Baik. Aku sangat baik. Kau? Eh jom kita makan dulu kerana acara lelongan akan bermula selepas sesi cabutan bertuah ini.”

Naruko hanya mengikuti Sakura yang menariknya ke arah meja buffet, dia pun lapar juga setelah terlepas peluang untuk makan ramen. Sambil dia ditarik Sakura dia sempat melihat rakan-rakan lamanya yang melihatnya dengan wajah terperanjat kerana tiba-tiba muncul setelah 12 tahun. Naruko hanya sempat senyum sebelum dia berlalu pergi.

Merah Jingga 3 - SasuFemNaru Fic



Bab 3

Pertemuan dengan rakan lama


Sebenarnya sejak tamat pengajian di akademi polis, Naruko sudah jarang makan ramen. Memang ramen ialah makanan wajibnya ketika zaman belajar dahulu, malahan rakan-rakannya seperti Shikamaru, Gaara, Temari dan juniornya Konohamaru dan hampir 89 peratus pelatih polis lain memilih ramen kerana ia mudah disediakan. Soal suka atau tidak pada ramen tidak dipedulikan kerana makanan itu ringkas dan murah. Lagipun Konohamaru ada menyimpan berkarton-karton ramen segera dan selalu menjualnya kepada Naruko dengan harga borong. Mungkin dek kerap memakan ramen di akademi polis dia jarang menyentuh ramen semasa sudah bekerja. Namun hari ini dia mengidam ramen.

Malam itu, Naruko memilih t-shirt oren kegemarannya untuk keluar ke bandar. Tapi malam itu agak sejuk jadi dia turut memakai sepasang jaket labuh warna coklat paras lutut. Sedang dia keluar daripada hotel tempat dia menginap untuk minggu itu, dia menyapa bellboy hotel itu.


"Selamat malam Cik Uzumaki," ujarnya.


"Selamat malam juga, habis kerja pukul berapa?"


"Pukul 3.00 pagi Puan, hari ini kami menerima banyak tempahan sempena Ulang Tahun Konoha yang akan diadakan tiga hari lagi."


"Oh ya, saya hampir lupa pasal tu. Selamat bertugas macam tu," Naruko melemparkan senyuman sambil melangkah keluar.


Naruko meninggalkan kawasan hotel itu dan menuju ke pusat membeli belah seberang jalan. Sambil mengorak langkah, Naruko melihat sekelilingnya. Dia mendapati Metro Konoha banyak berubah berbanding kali terkahir dia di sini. Walaupun Naruko dilahirkan di Konoha, namun dia meninggalkan bandar itu sebaik habis sekolah menengah. Kini sudah hampir 12 tahun dia menginggalkan Konoha.


Lampu-lampu jalan hiasan berwarna-warnai menjadikan bandar Konoha sangat meriah. Dia tersenyum mengenang masa lampau. Perutnya bekeroncong inginkan ramen dan Naruko segera melangkah mencari kedai ramen.


………………………………………………..


Sasuke sedang dalam perjalanan ke rumah Sakura untuk majlis amal. Dia memutuskan untuk lalu di tengah-tengah bandar demi untuk melewat-lewatkan perjalanannya. Dia enggan menghadiri majlis amal itu namun Sakura telah belot dengan menelefon neneknya dan kini dia terpaksa pergi. Abangnya Itachi juga akan hadir, maka Sasuke kini tiada alasan untuk mengelak daripada datang.


Metro Konoha agak sesak pada malam minggu, maka ramai betul orang di jalan raya. Pada sebuah jalan dia terpaksa berhenti kerana lampu isyarat bertukar merah untuk membenarkan pejalan kaki melintas jalan. Sedang dia memberhentikan kereta dan memerhatikan manusia lalu-lalang melintas jalan, dia ternampak seseorang.


Seorang perempuan dengan rambut kuning diikat ekor kuda sedang melintasi keretanya, Sasuke sangat mengenali pemilik rambut itu, t shirt oren dengan lambang pusaran Konoha, sudah pastinya dia!


Sasuke menurunkan tingkap keretanya dan memanggil, "Naruko, kau ke tu?"


Gadis itu berpusing dengan pantas dan memandangnya dengan wajah terpinga-pinga. "Haa, siapa panggil nama aku?"


"Akula, di sini!" Sasuke tergelak melihat Naruko tercari-cari siapa yang memanggilnya, walhal Sasuke berada betul-betul di hadapannya. Tanpa membuang masa, Sasuke membuka pintu dan melompat keluar dari keretanya demi untuk mendekati Naruko.


"Wei, aku la. Boyfriend tak jadi kau," Sasuke menyergahnya setiba sahaja dia di hadapan Naruko.


Naruko hampir terjatuh namun Sasuke dengan cepat merentap lengannya supaya dia berdiri dengan stabil. "Aha! Jantan tak guna, apa kau buat kat sini?" Naruko segera menumbuk bahu jejaka itu.


Sedang mereka membuat reunion di tepi jalan, sebuah kereta yang berada di belakang kereta Sasuke membuka tingkapnya dan pemandunya mula menjerit marah. "Hei orang kaya, ni bukan jalan mak bapak ko sorang nak berhenti sesuka hati!" Makcik itu terus menghentam enjin keretanya sebelum menghalakan keretanya untuk memotong kereta Sasuke dan meninggalkan jalan raya itu.


"Haa, tulah kau Sasuke, memang daripada dulu suka buat sesuka hati. Ko nak aku saman kau atas kesalahan trafik?" Naruko marah.


Sasuke memandang Naruko, "Oh, jadi kau memang dah pegawai polis macam mereka katakan, aku memang tau kau akan merealisasikan impian kau."


"Apa-apa jelah. Jom, kita beredar daripada sini sebelum ada orang kecoh panggil polis lain."


"Yelah, yelah. Jom. Naik kereta aku," ujar Sasuke.


"Aku nak pergi beli barang ni, jumpa nanti saja" ujar Naruko sambil dia diheret Sasuke menuju ke keretanya.


"Hmmm. Ikut aku dulu."


Naruko terpinga-pinga sambil dia menaiki kereta Sasuke. Dia sangka Sasuke akan memberhentikan dia di tepi jalan namun sebenarnya tidak. Selepas lima minit Naruko menjadi hairan.


"Sas, ini jalan menuju keluar bandar. Kita nak ke mana?" Naruko memandang tepat wajah Sasuke.


Sasuke pula tidak mengalihkan perhatiannya daripada jalan raya namun tersenyum sinis dan berkata, "Kita akan ke rumah Sakura."


"Hah, buat apa?"


"Reunionlah apa lagi? Ko diam sahaja dan nikmati perjalanan ini."


"Haaa? Berhentikan aku tepi jalan jela. Aku ada urusan lain."


Sambil tergelak sinis Sasuke memecut keretanya menuju ke arah rumah Sakura.


"Rilekslah, kau tetap cantik seperti dahulu walaupun masih pakai t-shirt berusia tiga belas tahun."


Naruko berasa geram, dia perlu turun segera kerana ramen rindukan dia.


“Berhentikan kereta ini Uchiha!”


“Apa kau boleh buat? Masuk aku dalam lokap,” perli Sasuke sambil terus memandu keretanya meninggalkan pusat bandar untuk ke rumah Sakura.


Naruko tidak menyangka malam ini dia akan bertemu Sasuke kembali.Mereka mula berkawan sejak sekolah rendah lagi. Walaupun dia gembira bertemu rakannya itu, namun dia tidak bersedia untuk berjumpa malam ini.


Oh ramen, di manakah kamu? pinta hati Naruko. Dia melihat Sasuke dan baru tergerak untuk bertanya tentang destinasi mereka.


“Kita nak ke mana ni Sasuke?” tanya Naruko. Perasaan laparnya terus hilang ketika ini.


“Usah risau Naruko, dah berapa lama kau kenal aku. Nah tengok ini,” Sasuke mencapai sekeping kad undangan daripada celah-celah kerusinya dan menghulurkannya pada Naruko.


“Apa ini?” tanya Naruko.


“Bacalah, ada matakan?”


Naruko mendengus, Sasuke selalu menyusahkan dia dengan macam-macam perkara sejak dulu. Lalu dia membaca kad itu.


“Majlis Amal Konoha, anjuran Tuan dan Puan Haruno dengan kerjasama Kelab Kembara Konoha.”


“Haruno? Ibu bapa Sakurakah?” Sakura bertanya pada Sasuke.


Sasuke hanya mendengus, “Hnnn.”


Naruko mengeluh lagi kerana nampaknya dia tidak akan dapat makan ramen malam ini, tak mungkinlah mereka akan sediakan ramen di majlis amal.

“Mengapa kau tidak hubungi kami sekian lama,” tanya Sasuke tiba-tiba.


Naruko hanya menjawab, “Hidup berubah. Itu alasan aku.”


Sesungguhnya sepanjang beberapa tahun kebelakangan ini, Naruko banyak mendedikasikan hidupnya untuk menyiasat kes Amaterasu. Namun dia sentiasa bertemu jalan buntu sehinggalah timbul kes Sharingan dan Chidori.

Sasuke pula hanya diam dan tidak lagi menyoalnya, namun dia hanya mengerling Naruko sambil terus memandu ke rumah Sakura.

“Ayah dan ibu kau tak hadir? Itachi?” soal Naruko lagi.

“Tidak, mereka melawat Nenek aku yang sedang sakit di Tokyo. Tapi Sakura berjaya memujuk nenek aku untuk menyuruh aku mewakili mereka.”

Kau tak beritahu Sakura ke yang nenek kau sakit.”

“Ah, alangkah bagusnya jika keadaan semudah itu.”

"Maksud kau?"

“Sakura telah menelefon ayah dan ibu aku semalam dan bertanya khabar. Namun nenek yang menjawab telefon dan mengaku bahawa dia bukan sakit serius, hanya sakit rindu pada anak dan cucunya.”

“Oh, apalah yang Sakura katakan sampai nenek kau memberi pengakuan sebenar.”

“Sakura memang licik. Dia memandai-mandai mengatakan bahawa aku sudah berjanji tapi aku lupa. Itachi juga setuju untuk datang malam ini, maka…” Sasuke membiarkan Naruko memahami ayatnya yang tidak habis.

"Haha, kau memang kau tak boleh melarikan diri." Naruko berpuas hati apabila mendapat tahu Itachi dapat mengenakan Sasuke yang sukar untuk dipujuk ke majlis sosial sebegitu. Dia amat berasa puas hati, kerana bukan selalu dia dapat melihat Sasuke terseksa.

hELLO

hELLO
:D

Followers

Mereka Menyinggah