Thursday, October 30, 2014

Musim demam

Aku pergi jumpa doktor hari Deepavali hari tu, demam, selesema, batuk sikit2 dan sakit kepala. Aku demam amat panas sehari sebelumnya, tapi sebab cuti kan so aku duduk diam-diam kat rumah sahaja. Anak-anak semua aku paksa tidur. Nasib baik sorang baby yang masih baring jadi dia tak banyak hal, abangnya je yang kesian sebab nak beraktif tiba-tiba aku suruh tidur dengan jayanya. Nasib baikla budak kecik 3 tahun ni bapak dia ada siang tu maka bapa dia la mandikan. Aku cuma paksa tidur, bila dia jaga masakkan nasi dan malam tu layan la tengok tv sikit.

Bila anak dah masuk 2 ni, ubat demam kena standby di rumah. Kalau anak ko demam panas je bagi ubat. Kalau setakat badan dedar panas-panas gitu aku tak bagi ubat la. Tapi pengasuh dia yang sekarang rajin pula bagi ubat, so kat rumah pengasuh je makan ubat. Apabila kat rumah hanya ketika demam panas yang menggelegak tu aku bagi ubat. Yela tak mau la panas badan dia mencapai 39 c dan ke atas. Si baby pula ada la batuk sikit tapi sebab dia menyusu susu ibu so aku tak bagi ubat pada dia.

Kembali kepada berjumpa doktor itu. Doktor kata sekarang musim hujan, so cuaca lembab ni penyakit senang berjangkit. Maka kita kenala pastikan badan kita cukup makan apabila sihat. Jadi bila sakit keadaan kita tak adalah teruk sangat.

Aku pun sejak nak naik kerja ni kemain aku makan suplement macam-macam. Aku beli B complex, lepas tu aku telan juga prenatal vitamin yang tak habis-habis tu. VCO atau minyak kelapa muda dara yang aku beli masa preggie dulu pun tak habis lagi, lepas tu ada pulak suami aku dapat kapsul habbatussauda. Mak mertua aku pula hulur Lecithin yang dia tak habis makan tu. Ko bayangkan macam-macam yang aku boleh telan tu. Tapi aku telan sebiji masa lain-lain la. Aku rasa lebih elok aku telan sana sikit sini sikit sebab aku pun bukan telan ubat. Ni baru vitamin, B complex, lecithin, habbatussauda dan vcoa. Tak taula kalau aku rasa nak telan benda lain pulak, macam mana tu? Patutla ada artis boleh makan sampai 30 kapsul demi kecantikan sehari.

Tak ada maknanya dah makan secara seimbang zaman ni apabila semua benda yang kau perlukan wujud dalam bentuk pil. Walaupun sistem ini silap tapi aku masih belum berjaya nak makan seimbang setakat ni. Mungkin aku kena beli sayur kejap lagi untuk memastikan makan malam aku seimbang. Ok bye.

Monday, October 27, 2014

Sistem yang salah, aku pulak ko bitch slap. Diva betul perangai.

Aku macam biasa la duduk di pejabat, menyiapkan kerja harian aku. Ada video on demand nak di muat naik dan juga laman web untuk dikemaskini. Lepas tu datang satu pesanan daripada pereka pejabat aku mengatakan yang dia tak cukup info untuk satu program tv ini. Yela kan kadang-kadang penerbit program ini shoot beria tapi gambar untuk promosi hampir tak ada pun. Makanya aku pun terus melog-in masuk akaun facebook aku yang dikhaskan untuk mereka-mereka yang aku tak rapat pun. Maklumlah, ada sesetengah orang kau rasa tak ada pekdah pun kalau nak ada nombor telefon dia. So dengan mereka-mereka ini aku hubungi melalui Facebook sahaja jika perlu.

Maka aku hantar la mesej pada yang berkenaan ni untuk minta gambar untuk promosi program dia. Sekali dia tanya, kenapa tak minta awal. Penat dia kerja dengan rajin nak hasilkan program tu, bila dia buka website jabatan sendiri dia nampak orang lain punya gambar sahaja ada tapi dia punya tiada. Lepas tu dia meroyan dua tiga line.

So tadi dia muncul kat pejabat aku, sambil bawa CD gambar walaupun dia kata nak email pada mulanya. Apabila aku nampak dia dengan CD tu semestinya la aku menghulurkan tangan dengan spontan sebab nak ambil daripadanya. Dia tengok tangan aku dan bercakap "Letak bawah tangan tu", Aku tak la letak bawah. Siapa entah jantan ni nak suruh-suruh aku letak tangan ke bawah. Suami aku bukan, bos aku pun bukan kot. Lagi pun itu bukan rude gesture so aku ignore je.

"Letak bawah tangan tu" "Letak bawah tangan tu" kata dia lagi. Selepas dia ulang dua kali dan aku buat tak tahu, dia membebel balik pasal dia penat2 kerja, plus rajin dan bla bla, sedih sebab konon tak ada info pasal hasil kederat dia tu. Lepas tu dia rage dan blah. Aku angkat2 tangan sbb tak sanggup sangat hadap orang dramatik macam ni. Guling2 bijik mata some more tapi tiba-tiba kejap lagi dia muncul balik dan teruskan berkongsi perasaan dia. Aku cuak sikit la, mana tau dia nampak aku roll biji mata aku.

Pereka aku kata "Kak, kami dah minta lama dah. Dia boleh marah pada kami pula." Chaiitt. Si Diva ni boleh kata dia tak ada info untuk pas gambar dia pada orang yang bikin website tu. Aku macam nak je tanya, takkan bos ko tak de langsung contact number atau email pejabat aku kot?

Bukankah bila kau sedar gambar kau tak ada di web tu, maknanya mereka tak ada akses atas gambar kau? Kau kata kau penerbit yang rajin, tapi kau boleh duduk diam-diam kat situ memendam perasaan mengenang nasib program ko tak dipromo. Diva kot perangai macam tu, nak orang hadap baru bagi. Sistem yang salah ko pergi hambur kat aku. Chaitt. Aku dah lah baru  8 hari masuk kerja. Kira nasib baik la aku contact ko direct, ni ko marah kiteorang balik pulak. Tak payah tolong la lain kali.

Wednesday, October 22, 2014

Demam sambil jaga anak

Gwe demam sejak semalam. Dah la semalam aku bercakap dgn lebih kurang 30 orang... semestinya aku dah jangkitkan separuh atau suku dari mereka semua. Oh semalam aku duty pameran. Masuk2 kerja seminggu dah kena berpameran.  Ok juga skill mempengaruhi orang aku. Semalam aku kena mempengaruhi orang untuk upload rtm mobile ke dalam hanphone mereka.

20 (anggaran) daripada handphone yang aku tengok semalam, 13 Samsung, 5 iphone dan 3 lenovo. Handphone student hampir confirm tak ada Internet, sorang daripada 6 student je yg ada. Manakala handphone orang bekerja confirm ada cuma laju dengan tak laju je Intenetnye.

ini namanya random sampling, petik je mana2 calon jadi sample tanpa fikir demografinya. Memetik kata2 Dato' Sri Ahmad Shabery Cheek, penembusan jalur lebar di kawasan luar bandar semakin positif disebabkan peningkatan jumlah pengguna telefon pintar. Tu kat luar bandar, pastilah bertingkek2 di dalam bandar. 1.5 tahun lepas 1/5 daripada org yg aku jumpa masih memakai hempom 2g. Skang mungkin 1 in 30.

Dan sepatutnya aku berjumpa mak aku tapi dah demam maka tak jadi la ke sana. Tak larat nak menggendong baby sambil makan, sambil borak. Nak lari2 dari sini ke sana. 40 minit juga sini ke ampang nun.

Macam mana aku uruskan anak2 bila demam dan aku sorang2 sbb husband kerja? Husband tadi keluar lunch hour ke office,  so pagi tadi dia dah bagi makan anak sulung dia macam2, juga mandikan sekali ye. Laki aku memang boleh menguruskan anak yang tak berapa baby sebab dulu dia uruskan adik dia masa mak dia pergi kursus. Dia dan adik dia beza 15 tahun. Masa adik dia dalam 3 tahun mak dia pergi kursus kat tganu, maka dialah yang layan adik dia bila adik dia balik daripada rumah pengasuh.

Kalau baby 3 bulan laki aku boleh la jaga sikit2, kalo setakat mandi tuko lampin tu ok la. Aku keje bagi susu dan pujuk kalau nangis. Tapi bila 2 anak maka baby aku settlekan, abang dia yang 3 tahun tu bapanya yang jaga.

So daripada husband keluar tadi aku paksa budak2 ni tido. Of course la anak2 takkan tido bila dipaksa, tapi aku tutup lampu, tutup tv, maka dorang slow down aktiviti. Yang kecik aku sumbat je mulut dia dgn susu. Lama2 lena jugak. Kalau nangis lama sikit aku dirikan dia, anak aku ni suka didirikan. Siap senyum2 lagi walhal sebelum tu kemain nangis. Masa anak pertama dulu kalau nak pujuk sangkut kat bahu je dah setel. Anak aku yg no 2 x suka pulak didukung kepala sangkut kat bahu, lagi nangis ada.

Anak aku yg no 2 ni daripada dia bangun pagi sampai petang selalu tak ada bunyi sangat. Nangis kalau nak susu sangat atau berak. Tapi sensitif sangat. Dia x tido sangat siang-siang hari. Kalau naik kereta untuk perjalanan balik kampung, separuh jalan baru dia tidur. Memang lain budak lain caranya.

Paling mencabar budak2 sensitif ni bila masuk petang dia akan mengamuk sebab penat sangat agaknya atau over stimulate.  Masa tu ko dodoi macam mana pun x jalan. Last2 masuk bilik aku bubuh je atas katil. Kadang2 dia berenti nangis, lepas tu tak lama dia akan tido. Kalau tak berenti nangis aku susukan. Gitula harian aku. Macam hari ni sbb seharian x tengok tv so dia x nangis petang. Aku tgk pengasuh dia (baru hantar seminggu) kalau anak2 asuhan dia nangis beria dia akan sumbat botol susu dan goyang kemain. Lols. Ganeh kot. Tapi whatever works I guess.

Thursday, October 16, 2014

Hari Pertama Kembali Bekerja

Nak tulis tajuk blog pun dilemma, nak tulis setiap perkataan huruf besar ke atau huruf pertama je huruf besar. Lols. Lepas tu teringat bahawa penulisan ini ialah suatu bentuk benda peribadi maka kembali kepada blog aku, suketi akula.

Tak sampai seminggu duduk di luar lingkungan rumah ni rasa sedikit vulnerable. Eleh, macam duduk rumah tak kan kena apa2 kan. Teringat kejadian dinding flat mana entah tercabut dek angin kuat. Serius rasa macam cerita aksi omputeh yang berlawan dengan orang jahat sampai dinding tercabut. Inikan angin sahaja. Anyway, hari pertama member ajak balik sama. Bosan katanya. Nak dijadikan cerita masa tu hujan pulak, maka awal tak awal, sejam 10 minit baharu tiba.

Hari kedua aku kelam kelibut maka tersampai ofis lambat. Maka aku punch lambat la hari ini. Hujan takde so tak la jem macam hantu aku rasa.

Cabaran kembali bekerja ini ialah

1. Mendapatkan momentum bekerja - Rasa macam first day at school, di mana semua kelihatan mesra je sebab dah lama kenal tapi nervous nervous gugup jantung. Nak lunch dengan siapa pun tak tahu sebenarnya sebab sebelum bercuti hari tu memang tak larat nak bergerak maka banyak makan bungkus sahaja. Aku siap tanya "Siapa nak ajak I lunch hari ni?"

2. Kembali bekerja dengan rakan sepasukan - Member dah komen pasal masa aku tak ada apa yang jadi. Agak fenin juga nak kembali membizikan diri. Lagi pulak dengan ada office mate yang subspesis aku takde kemistri antara kami. Aku ni boleh tangan hanginnya juga, so bila dah preggie aritu tambah pula dengan bersua jenis orang yang lagi tua daripada kita tapi nak bertegur semua benda, nak kena micro manage.... hai penatla. Kawan aku kata, ko kena pastikan dia buat juga kerja tu. Ko jangan bagi dia lepas tangan. Macam mana? Aku rasa kena memblack and white kan semua benda la kot. Kena buat jadual, minggu ni aku buat, minggu depan ko pulak, minggu tulat dia pulak.

3. Aktiviti mengepam susu - Aku masih menyusukan anak aku dengan susu badan secara eksklusif. Walaupun ada malas nak perah tapi aku gagahkan diri jua. Setakat ni aku berjaya la pam dua kali sehari. Walaupun hari pertama ada 2 botol je susu hasil perahan (hari kedua dan ketiga pun ada dua botol je) tapi aku pasti rezeki anak aku ada. Pagi tadi aku perah pukul 3.30 pagi sebab aku tersedar dan juga pukul 7 pagi macam tu. Seriusly aku kena tingkatkan produktiviti sebab aku punya stok susu beku ala2 je. Haishhhh angan2 tinggi nak menyusukan sekurang2nya 1 tahun tapi persiapan pun malas2 sahaja. Macam mana?

4. Minum air secukupnya - Aku ni bab minum air mencukup di pejabat lemah sangat. Maka esok aku kena cari satu botol air dan pastikan aku cukup air, kalau tak ada air maka dehidrasi hal pertama, hal kedua lemau je perasaan lepas perah nanti.

5. Kembali menaiki pengangkutan awam - Lama tak naik rasa gabra pulak. Esok dan seterusnya aku kena bangun awal supaya dapat balik on time dan ambil anak. Dari sini ke sana termasuk tunggu bas segala harus ada dekat sejam.

Okla masa dah time. See you alls later. Bila la aku boleh menulis dengan steady ni. Aku berangan suatu hari nanti kalau aku dah ada reader yang ramai boleh jana income. Hohohoho.

Ok bye.

Saturday, October 11, 2014

Bab baru dalam kehidupan

Panas sungguh di bawah sinaran cahaya matahari. Korang kena paham bahawa sejak aku habis pantang dan dalam nak menghabiskan maternity leave ni ada 3 kali je aku keluar duduk bawah sang suria. Sekali tu aku jalan kaki pergi super market yang jauhnya 5 minit dari rumah aku. Sekali tu pergi event babywearing, dia buat kat rumah kedai so aku merasai la suria sikit. Ketiganya ialah ini.

Lama tak rasa sevulnerable ni. Last masa pregnant la. Diri tahan 30 minit aje lepas tu duduk. Ok aku gigih kepanasan ni sbb nak ambil kelas memandu. Sekarang konsepnya pergi ceramah KPP dan selepas tu buat ujian undang2, lulus je terus boleh drive.

Maka hari ni dengan gigih aku berada di sini dari pukul 9 pagi tadi sampai skarang  belajar memandu. Pagi tadi aku habiskan dalam 20 minit memandu dalam litar sahaja, sebelah petang pula aku memandu pergi balik selama lebih kurang 40 minit. Nasib baik kereta memandu tu paling laju boleh bawa pergi ke 60 km sejam maka tak la laju mana aku pandu. Yang bestnya sebab dia terus bagi memandu di jalan raya maka konpiden la rasa.

Untuk lesen pasca yuran rege baru ni aku dah bayo

kpp dan statik rm200
Kelas 6 jam kononnya rm300
Lepas ni deposit untuk minimum 10 jam dan ujian rm850
Tu belum ujiam pra memandu tu... tu rm300
Maka semua sekali akan kena
______________
RM1650

Ok la mahal banding dulu punya rate. Tapi ni kira murah untuk rate baru sebab ada orang ambil sampai rm2k. Nak memandu kan kena le korbankan jiwa raga. Siapa suruh amek lesen lambat. Hehehhehe. Btw kawan aku sindir, ni lese  L ke berapa? Weh, ni L aku yang pertama.  Tetapi.... ni kelas KPP aku yang ketiga. Sila jangan cemuh. Saya sensitif bab ini. Bab lain cemun I boleh defend diri lagi. Bab ni jangan nak cemuh lebih2.

Friday, October 03, 2014

Just some ordinary baby days

Mereka Menyinggah

Followers

Related Posts with Thumbnails